Posted on

Merdu Sungguh Bacaannya!! Inilah Qari Malaysia Yang Cetus Fenomena Sensasi Hingga Ke Arab!

Seorang pemuda berasal daripada negeri Kelantan sebelum ini, Muhamad Khalid Ismail, 29 tahun, pernah tular didalam sebuah program televisyen di Seoul kerana fasih berbahasa Korea dalam mempromosikan Malaysia dimata dunia dan juga telah mengahwini seorang wanita yang juga berasal daripada negara maju itu.

Namun sekali lagi, seorang lagi anak muda Kelantan kali ini telah mengharumkan nama Malaysia kerana kelunakan suaranya apabila melontarkan kalimah-kalimah Allah melalui bacaan Al-Quran mendapat perhatian dunia dan mencetus fenomena sehingga di Arab Saudi dan negara rantau Asia Barat yang lain akhir-akhir ini.

Pemuda yang bernama Mohamad Yusuf ini telah berjaya menawan hati masyarakat di negara Arab dengan kelebihan dan kemahiran beliau mengalunkan ayat suci Al-Quran dengan baik.

Fenomena ini telah membawa berita Yusuf dan mewawancaranya di salah sebuah stesen televisyen terkemuka, Al-Arabiya kerana keterujaan mereka terhadap beliau yang berjaya menghafaz Al-Quran sejak berumur enam tahun.

Meyakini kebolehan anaknya, bapa Yusuf telah mendaftkarkan anaknya mengikuti kelas disebuah masjid untuk mempelajari tajwid serta hukum bacaan dan lantas, pada usianya 13 tahun, Yusuf sudah mahir mendalami maqamat iaitu salah satu kaedah melunakkan suara bacaan.

Menurut laporan Al Arabiya menerusi wawancara tersebut, Yusuf menyampaikan terima kasihnya kepada kedua orang tua, guru serta sokongan orang sekeliling yang selalu meningkatkan keyakinan dirinya lebih sedekad lalu.

Malah, beliau juga berkongsi beberapa tokoh tersohor yang menjadi inspirasinya seperti Sheikh Mustafa Ismai, Sheikh al-Shanat Mohammed Anwar, Sheikh Ahmed Naina dan Sheikh Yasir al-Sharqawi.

Menjawab salah satu persoalan daripada pihak televisyen tersebut dimana ramai qari-qari muda meniru gaya bacaan daripada mereka yang lebih berpengalaman, namun Yusuf menjawab bahawa tidak salah untuk menggunakan teknik-teknik terbaik qari senior. Walaubagaimana pun bagi dirinya, seseorang qari itu harus bijak merancang dan meningkatkan gaya bacan baru untuk membina imej yang unik.

Pada masa ini, Yusuf masih menuntut di Fakulti Pengajian Islam di Universiti Sultan Ismail dan beliau pernah menjuarai satu musabaqah tilawah Al-Quran yang diadakan diperingkat universiti Malaysia.

Menurut laporan lagi, Yusuf berkongsi bahawa beliau akan sentiasa berusaha untuk memperhalusi bacaannya dengan harapan untuk menjadi salah seorang qari yang dihormati.

Sumber: Al Arabiya English

kredit : https://blogmalaysiaku.com

Posted on

Ouhhh Baru Tahu!! Ustaz Ni Terangkan.. Rupa-Rupanya Tuala Wanita Tak Payah Basuh Sebelum Buang.. Ramai Yang Tak Tahu…

Saya terbaca semalam satu artikel menceritakan tentang kebersihan. Timbul pula isu membuang pad dan dari kebanyakan komen yang saya perhatikan, rata-rata wanita masih lagi mempunyai pemahaman bahawa pad disposable WAJIB di basuh sebelum dibuang.

Isu ini dah lama berlaku terutama di kalangan pelajar-pelajar perempuan di asrama. Kalau dulu, sampai ada sesi khas ‘torture’ terutama adik-adik junior disebabkan isu ini (nasib la saya termasuk akak senior yang cool dan tak terjebak..hehehehe)

Sebab apa?

Kononnya darah yang tak dibasuh nanti akan dijilat syaitan lah, jin lah. Akan buat badan sakit la. Migrain juga kepala dengar hujah-hujah ni tapi takpelah, mari la saya terangkan satu persatu.

1. Dalil Basuh Untuk Kain
Kita lihat semula dari sudut agama. Kita di ajar supaya apabila pakaian terkena darah haid, haruslah di basuh/dikeruk sehingga hilang darah tersebut dan boleh pula di pakai untuk solat.

Ini kerana darah haid termasuk benda najis, berdasarkan hadith dari Asma puteri Abu Bakar, bahawa Nabi SAW bersabda tentang darah haid yang mengenai pakaian.

Ertinya: Hendaklah (perempuan itu) mengeriknya (darah haid tersebut) kemudian menggosoknya dengan air kemudian mencucinya, kemudian ia (boleh) solat dengan kainnya itu.” Bukhari dan Muslim.

Dalil yang menunjukkan hal ini, dari Asma’ binti Abi Bakr, beliau berkata, “Seorang wanita pernah mendatangi Nabi SAW kemudian berkata, “Di antara kami ada yang bajunya terkena darah haid. Apa yang harus kami perbuat?” Baginda SAW menjawab, “Gosok dan keriklah pakaian tersebut dengan air, lalu percikilah. Kemudian solatlah dengannya.”

Shidiq Hasan Khon rahimahullah mengatakan, “Perintah untuk menggosok dan mengerik darah haid tersebut menunjukkan akan kenajisannya.” Hal ini pun telah disepakati oleh para ulama.

Orang dulu-dulu memang pakai kain. Mana ada pad la, pad bergel la, tampon la. Jadi, untuk digunakan semula, perlulah basuh terlebih dahulu kain tersebut.

Dan kebanyakan mereka juga mungkin ada kekangan dalam bilangan baju. Bukan macam kita yang sealmari bajunya. Jadi bila baju terkena darah, kena la cuci bagi bersih sebab darah haid adalah najis.

2. Tak Perlu Basuh Jika Pad
Dan ulama’ juga berpendapat, adapun kalau pad disposable yang tak digunakan semula, TIDAK PERLU basuh.

Cukup lah di buang dengan baik (bungkus elok-elok, jangan sepahkan) dan lebih baik ditanam.

Jika tak dapat tanam, buang dengan teratur. Kalau di asrama, adik-adik pakai la bekas RENTOKIL yang ada tu.

Bukan letak kat tepi pintu tandas, flush dalam toilet atau buang kat sinki, paham?

Macam UStaz Azhar kata kat video ni, ada tak orang letak kapas kat luka, then basuh dulu kapas tu sebelum buang? Tak ada kan?

Sama juga la macam baby berak atas diapers yang disposable, ada ke kita cuci dulu bagi bersih-bersih baru buang? Tak kan?

Tapi kalau pakai kain lampin atau cloth diaper, kita akan cuci sebab nak pakai semula.

3. Jangan Mengada-adakan Khurafat
Pasal hantu la jin la dok jilat, kome dapat mana nih? Cerita-cerita dari Mestika? Haiyaaaaa…tu la banyak beno masa tengok cerita hantu.

Kalau dah elok dibuang dengan baik, takde apa hal pun. Tawakal dan baca bismillah. Allah yang cipta darah kotor tu, dan kita bertanggungjawab jaga dengan membuangnya dengan baik dan tak main campak aje.

Tapi usahlah memberat-beratkan. Tiada dalil, tiada nas. Guna pakai lah jumhur ulama’ punya pandangan ye.

Termasuk dalam kepercayaan khurafat wanita yang beranggapan kain tuala wanita yang dipenuhi darah haid, hendaklah terlebih dahulu dibersihkan sebelum dibuang.

Kononnya untuk mengelak dari dimakan syaitan dan seumpamanya. Kepercayaan ini adalah karut dan bertentangan dengan apa yang dilakukan di kalangan para wanita di zaman Nabi SAW.

Abu Sa’id al-Khudriy r.a. bekata:

قِيلَ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَنَتَوَضَّأُ مِنْ بِئْرِ بُضَاعَةَ وَهِيَ بِئْرٌ يُلْقَى فِيهَا الْحِيَضُ وَلُحُومُ الْكِلَابِ وَالنَّتْنُ ؟ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : ” إِنَّ الْمَاءَ طَهُورٌ لا يُنَجِّسُهُ شَيْءٌ

Maksudnya: Pernah ditanya kepada Rasulullah SAW, apakah kami boleh berwudhu dengan air dari telaga Budha’ah, Iaitu telaga yang tempat dibuang kain tuala wanita (bekas haid), sisa anjing dan kotoran?

Nabi SAW menjawab: “Sesungguhnya air itu suci, tidak menajiskannya sesuatupun.”

So, dah terjawab dah mitos ni?

Kalau rasa nak basuh, boleh je basuh. Tapi jangan pula jatuhkan hukum macam-macam sebab ianya tak ada nas dan dalil.

Sumber: Salwa Saleh

Lebih bagus lagi, pakai la cloth pad. Dah tentu jimat. Sebab pakai disposable pun korang basuh, baik le pakai yang boleh guna semula, tak gitu?

Posted on

[EDISI MUHASABAH] Ingat Lagi Gambar VIRAL Orang “Gila” Solat Ni ? Ini Identiti SEBENAR Yang Buat Ramai TERKEJUT

Beberapa bulan yang lalu telah viral beberapa keping gambar orang “gila” solat di tepi masjid yang telah mendapat puluhan ribu likes dan perkongsian dari seluruh dunia. Wartawan akhirnya dapat jumpanya dan terkejut bila tahu identiti sebenarnya. Subhanallah.

VIRAL DI FACEBOOK

Heboh beberapa keping gambar seorang lelaki dengan pakaian lusuh dan tanpa alas kaki sedang Salat Jumaat di luar pagar Masjid.

Gambar-gambar yang diupload tersebut menjadi viral setelah dikongsikan lebih dari 4 ribu orang di Facebook dan terus jadi bahan perdebatan netizen.

Banyak yang memberi komen orang yang sedang solat tersebut adalah “orang gila” dan tiada yang istimewanya, karana penampilannya yang compang-camping dan solat tidak sesuai tempatnya. Namun banyak juga netizen yang percaya yang dia itu sebenarnya seorang sufi dan mungkin juga seorang wali saat melihat gerakan solatnya yang bagus.

KOMEN NETIZEN TENTANG LELAKI “MISTERI” TERSEBUT

“Takutnya beliau itu sebenarnya seorang wali,” komen seorang lelaki bernama Abdul Hadi.

“Org gila ini bukan solat betul pun, hanya melakukan gerakan solat saja. Dia memang gila dan bukan wali Allah,” sangkal seorang lagi pengguna Facebook yang bernama Ahmad Rafizi.

“Tampak dia macam bukan orang gila. Beliau hanya miskin dan jadi gelandangan, tetapi akal fikirannya masih sangat waras.. buktinya beliau masih boleh solat..

Cuma kemungkinan besar beliau tidak ingin mengganggu orang lain yg solat berjamaah yang dengan kehadirannya mungkin akan bawa fitnah.. Lalu dia pun solat sahaja di luar masjid,” tulis Mariana memberikan pendapatnya.

CARA LELAKI TU SOLAT

Jom kita lihat satu per satu gambar “orang gila” yang solat itu di bawah ini:

Sampai kini tak ada yang tahu orang tersebut memang gelandangan atau pun ‘wali’ seperti yang diperdebatkan netizen. Satu perkara yang WAJIB diambil hikmahnya adalah, jangan lupa menunaikan solat sesuai perintah agama, walau di mana pun kita berada. Biar lah Allah saja yang menilai ibadahmu.

UPDATE DARI SEORANG WARTAWAN

Wartawan yang cuba cari lelaki tersebut akhirnya bertemu dengannya. Lelaki itu tidak menjawab sepatah pun soalan wartawan dan terus melakukan kerjanya mengutip botol-botol minuman dan barang-barang yang boleh dijual semula. Diam dan terus berlalu. Keesokannya wartawan cuba lagi dan sejak hari tu, dia tidak pernah lagi muncul di kawasan itu. Wallahualam.

Sumber : Kamiviral

Posted on

KUN FAYAKUN ”NAH!! INI DIA KAD SAYA DENGAN NOMBOR TELEFON SEKALI. SAYA HARAP MAKCIK BOLEH TOLONG BAGI TAHU ALLAH, SAYA INGIN MENEMPAH SATU BILIK DI NERAKA JAHANAM!!

PERNAH suatu ketika dahulu diceritakan tentang kisah mayat rentung dalam bas ! . Mengikut sumber yang dipercayai,mayat gadis itu adalah mayat seorang gadis yang meninggal dunia secara tiba-tiba selepas beberapa minit dia berada dalam bas dan dipercayai dalam perjalanan menuju ke satu destinasi.Kisah ini berlaku dalam sebuah bas yang baru saja berhenti di satu perhentian untuk mengambil penumpang.

Pada masa itu,seorang gadis ayu dan kelihatan begitu genit berumur dalam lingkungan 20an menaiki tangga bas dengan cara yang gak payah sikit kerana ia memakai skirt pendek dan cukup ketat menyebabkan pergerakkannya terhad bila melangkah.Dari bentuk rupa dan warna kulitnya,semua orang dapat mengagak bahawa gadis itu adalah anak Melayu dan sudah tentunya beragama Islam.

Walau bagaimanapun dari bentuk pakaiannya bermini skirt,berbaju t-shirt yang menampakkan ketiak dan pusat serta fesyen rambutnya yang begitu menjolok mata menjadikan gerak gerinya dalam bas itu mendapat perhatian penumpang-penumpang lain.

Semua mata yang berada dalam bas itu tertumpu kepadanya terutama mata lelaki sehingga ada yang terbeliak melihatnya.Gadis itu tidak ambil kisah kerana dia memang sudah menjangka dirinya akan menjadi tumpuan ramai.Memang itulah perkara yang sangat disenanginya.

Secara kebetulan ada satu tempat kosong bersebelahan dengan seorang wanita tua bertudung kepala.Wanita tua yang sudah beruban putih di kepala itu memberi laluan kepadanya supaya duduk di tepi tingkap.Sambil menjeling kepada gadis genit yang berpakaian menjolok mata itu,wanita tua tersebut tiba-tiba bersuara secara yang tidak akan menyentuh perasaan orang lain .

” Anak,lebih elok kalau kamu berpakaian sopan yang sesuai dengan adat kita orang Melayu dan menutup aurat sebagaimana yang disuruh oleh agama kita Islam…“ .

Gadis genit yang baru duduk itu berpaling dan merenung muka perempuan tua tersebut dengan mata yang tidak berkedip-kedip.Dia tidak menjangka perempuan tua itu akan berkata begitu kepadanya yang tidak dikenali langsung.Dengan serta merta darah muda yang mengalir di dalam tubuhnya itu memenuhi bahagian mukanya sehingga kelihatan merah yang amat ketara .

Siapakah perempuan tua ini yang begitu lantang bermulut ‘ leser ‘ mengambil tahu hal orang lain yang tidak ada kena mengena dengannya ? . Apakah hak dia berkata begitu kepada aku yang tidak dikenalinya ? kenapa dia begitu berani menjaga tepi kain orang lain sehingga tidak teragak-agak lagi memberi nasihat kepada aku ? . Sambil merenung tepat ke muka orang tua yang sedang memandangnya itu,gadis itu pun menjawab dengan suran lantang secara mengejek ,

” Makcik…….Saya tak kenal siapa Makcik ni. Apa hak Makcik berkata begitu pada saya ? Mak ayah saya sendiri pun tak pernah cakap macam tu.Bila mati nanti kubur kita masing-masing makcik ooiii !! .Kalau nanti kubur makcik ada air-cond tentu makcik tak tau macam mana pulak kubur saya. Apa makcik ada memegang kunci pintu syurga ke sehingga dapat menentukan siapa yang akan masuk ke dalamnnya nanti ? “ .

Suaranya itu cukup kuat sehingga dapat didengari oleh hampir-hampir semua penumpang dalam bas tersebut menyebabkan ramai yang merenung kepadanya dengan mulut terlopong.Sambil mengetapkan bibirnya menahan perasaan marah dia merenung lagi wajah perempuan tua yang pada masa itu hanya terdiam tidak menjangka gadis tersebut akan bertindak demikian .

Secara spontan kemudiannya membuka beg tangan yang disandangnya lalu mengeluarkan sekeping kad kecil dan menghulurkannya kepada perempuan tua tersebut .

” Nah……. Ini dia kad saya dengan nombor telefon sekali. Saya harap makcik boleh tolong bagi tahu Allah, saya ingin menempah satu bilik di neraka jahanam.Kalau boleh,mintak Allah terus menghubungi saya adakah bilik di neraka jahanam tu masih ada yang kosong ? “ .

Sungguhpun jawapan gadis itu sangat menghiris hati perempuan tua tersebut,namun ia hanya mendiamkan diri saja sambil mengambil kad yang dihulurkan kepadanya.Gadis itu menyambung lagi ,

” Saya tempah bilik dalam neraka jahanam tu sebab saya tahu tempat itu dah jahanam . Apa kita nak takut lagi ?….. Tolong telefon saya bila makcik dapat bilik temapahn saya dalam neraka jahanam tu… ok ? “ .

Katanya dengan nada mengejek sambil tersenyum sinis.Orang tua itu hanya terdiam dan tidak menjangka sama sekali seorang gadis genit seperti itu sanggup mengeluarkan kata-kata sebegitu sehingga bersedia mencabar kekuasaan Allah.Apa yang dapat dilakukannya Cuma mengurut dada sambil berisytighfar .

Selepas itu kedua-duanya tidak berkata apa-apa lagi. Masing-masing mengelamun dengan cara tersendiri sehinggalah bas itu pun tiba ke perhentiannya di Bandar.Ketika semua orang sudah bangun untuk berjalan turun dari bas,kelihatan gadis genit itu masih tidur dengan kedudukan yang agak selesa.Pada mulanya perempuan tua tersebut ingin membiarkan saja,tetapi dirasakannya tidak sampai hati pula.Oleh itu dengan penuh hati-hati dia menghulurkan tangannya memegang bahu gadis itu sambil berkata ,

” Bangun nak…… kita dah sampai , “
Reaksi gadis itu Cuma negatif saja kerana matanya masih tetap tertutup rapat.Perempuan tua itu menjadi semakin berani,lalu digoncang-goncangnya badan gadis itu,namun masih tetap tiada respon.Ia ternyata masih tidur.Apabila telah agak lama gadis itu masih tetap tidur juga menyebabkan pemandu bas itu menjadi tertarik hati lalu menghampiri perempuan tua itu sambil bertanya ,

” Kenapa Makcik ? “

” Kesian budak ni tidur lena betul.Dah sampai pun masih tak nak turun lagi,” jawab orang tua itu .

Merasa tertarik dengan kedudukan gadis itu dan cara matanya tertutup menyebabkan pemandu bas tersebut menghampirinya.Mulanya dia cuba memegang bahu gadis itu sambil menggoyang-goyangkannya.Apabila masih tiada reaksi apa-apa dia terus memegang tangan gadis itu .

” Ya Tuhan…!! Dia dah meninggal dunia…. “ . Katanya terkejut .

Perempuan tua itu terkejut besar mendengar kata-kata pemandu bas itu tetapi dia hanya mendah tangan ke langit membaca surah Al-Fatihah.Pemandu bas itu turun dan sebentar kemudian datang semula dengan dua orang kawannya – Seorang lelaki dan seorang wanita.Mereka kemudiannya cuba mengangkat mayat gadis itu untuk di bawa turun tetapi satu kejadian aneh telah berlaku.

Mayat gadis itu tiba-tiba kelihatan bertukar warna menjadi hitam legam seolah-olah renting dibakar api.Bila mereka cuba menyentuhnya untuk mengangkat,tangan mereka terasa kepanasan yang sangat luar biasa.Begitulah yang terjadi setiap kali mereka cuba menyentuhnya.Setelah tidak berjaya mengangkatnya mereka pun hanya menunggu pihak ambulans untuk menguruskan mayat tersebut.

Dari kad pengenalan dalam beg tangannya diketahui bahawa gadis itu adalah anak seorang berada dan mempunyai kedudukan tinggi dalam masyarakat.Ibu bapanya terlalu sibuk dengan urusan mengumpulkan wang dan mengejar kedudukan sehingga mereka tidak ada langsung masa terluang untuk mendidik anak mereka dengan asuhan agama yang cukup sempurna.Ketika kejadian tersebut berlaku dia baru 2 minggu pulang dari melanjutkan pelajarannya ke Amerika Syarikat.

Di Negara itu dia bebas lepas melakukan sekehendak hatinya tanpa ada sesiapa yang berani menentangnya.Nama yang tertulis pada Kad Pengenalannya sebagai nama seorang Islam hanya menentukan bakanya saja beragama Islam,sedangkan pada hakikatnya dia tidak mengerti apa-apa tentang Islam.


JANGANLAH ENGKAU BERJALAN DI MUKA BUMI DENGAN SOMBONG.SESUNGGUHNYA ENGKAU TIADA DAPAT MENEMBUS BUMI DAN TIDAK AKAN SAMPAI ENGKAU SETINGGI GUNUNG

( Surah Al – Israak Ayat 37 )

Wallahua’lam. Tak tau ni betul ke tidak cerita ni. Cuma jadikanlah pengajaran…jangan mencabar kekuasaan Allah SWT…

Kredit – abadkini

Posted on

Subhanallah!! Inilah Suara Yang Didengar Mayat, Siapa Tidak Membaca Teramat Rugilah Dia

Yang Akan mengikut sekujur tubuh bergelar mayat ada 3 Tiga : Keluarga, Hartanya, Dan Amalnya.

Ada Dua Yang Kembali Dan Satu Tinggal Bersamanya ; Keluarga Dan Hartanya Akan Kembali Sementara Amalnya Akan Tinggal
Bersamanya.

Waktu Roh Meninggalkan Jasad…
Terdengar Nada Dari Langit Memekik,
” Wahai Fulan Anak Si Fulan..
Apakah Kau Yang Telah Meninggalkan Dunia,
Atau Dunia Yang Meninggalkanmu Apakah Kau Yang Telah Menumpukan Harta Kekayaan,
Atau Kekayaan Yang Sudah Menumpukmu
Apakah Kau Yang Sudah Menumpuk Dunia,
Atau Dunia Yang Sudah Menumpukmu Apakah Kau Yang Telah Mengubur Dunia, Atau Dunia Yang Sudah Menguburmu. ”

Saat Mayat Bakal Dimandikan….
Terdengar Dari Langit Suara Memekik,
” Wahai Fulan Anak Si Fulan…
Mana Badanmu Yang Dahulunya Kuat Kenapa Sekarang ini Terkulai Lemah Mana Lisanmu Yang Dahulunya Fasih Mengapa Saat ini Bungkam Tidak Bertemura Mana Telingamu Yang Dahulunya Mendengar Kenapa Saat ini Tuli Dari Seribu Bhs Mana Sahabat-Sahabatmu Yang Dahulunya Setia Kenapa Saat ini Raib Tidak Bersuara.
Saat Mayat Siap Dikafan…
Nada Dari Langit Terdengar Memekik,
” Wahai Fulan Anak Si Fulan Berbahagialah Bila Kau Bersahabat Dengan Ridha Allah Celakalah Apabila Kau Bersahabat Dengan Murka Allah Wahai Fulan Anak Si Fulan…
Saat ini Kau Tengah Ada Dalam Satu Perjalanan Nun Jauh Tidak ada Bekal Kau Sudah Keluar Dari Rumahmu Dan Tak Bakal Kembali Selamanya Sekarang ini Kau Tengah Safar Pada Satu Maksud Yang Penuh Pertanyaan. ”

Saat Mayat Diusung….
Terdengar Dari Langit Nada Memekik,
” Wahai Fulan Anak Si Fulan.. Berbahagialah Bila Amalmu Yakni Kebajikan Berbahagialah Bila Matimu Dimulai Tobat
Berbahagialah Apabila Hidupmu Penuh Dengan Patuh. ”
Saat Mayat Siap Dishalatkan….
Terdengar Dari Langit Nada Memekik, ” Wahai Fulan Anak Si Fulan.. Masing-masing Pekerjaan Yang Kau Lakukan Kelak Kau Saksikan Pada akhirnya Di Akhirat Apabila Baik Jadi Kau
Bakal Memandangnya Baik Bila Jelek, Kau Bakal Memandangnya Jelek. ”

Waktu Mayat Dibaringkan Di Liang Lahat…. Terdengar Nada Memekik Dari Langit, ” Wahai Fulan Anak Si Fulan… Apa Yang Sudah Kau Siapkan Dari Rumahmu Yang Luas Di Dunia Untuk Kehidupan Yang Penuh Gelap Gulita Di Sini Wahai Fulan Anak Si Fulan… Dulu Kau Tertawa Saat ini Dalam Perutku Kau Menangis Dulu Kau Bergembira Saat ini Dalam Perutku Kau Berduka Dulu Kau Bertutur Kata Saat ini Dalam Perutku Kau Bungkam Seribu Bahasa. ”

Saat Semuanya Manusia Meninggalkannya Sendirian….

Allah Berkata Kepadanya, ” Wahai Hamba-Ku….. Saat ini Kau Tinggal Seseorang Diri Tidak ada Rekanan Serta Tidak ada Kerabat Di Satu Tempat Kecil, Sempit Serta Gelap.. Mereka Pergi Meninggalkanmu.. Seseorang Diri Meskipun sesungguhnya, Lantaran Mereka Kau Pernah Langgar Perintahku Hari Ini,…. Bakal Kutunjukan Padamu Kasih Sayang-Ku Yang Bakal Takjub Seisi Alam Saya Bakal Menyayangimu Lebih Dari Kasih Sayang Seseorang Ibu Pada Anaknya. Pada Jiwa-Jiwa Yang Tenang Allah Berfirman, ” Wahai Jiwa Yang Tenang Kembalilah Pada Tuhanmu Dengan Hati Yang Sukai Lagi Diridhai-Nya Jadi Masuklah Ke Dalam Jamaah Hamba-Hamba-Ku Serta Masuklah Ke Dalam Jannah-Ku.
Aamiin.

Semoga ALLAH Senantiasa membimbing kita selalu dalam keadaan istiqomah untuk taat serta bertakwa pada ALLAH serta senantiasa dalam keimanan, serta mudah2n ALLAH berikanlah kita ganjaran yang tambah baik berbentuk surga dunia ataupun surga akhirat kelak. Aamiin

Marilah kita berdoa, bermunajat pada Allah. Mudah-mudahan Allah mengampuni kita, serta menghapuskan kita dari semuanya dosa yang sudah kita lakukan.

Ya Allah,
Ampunilah semuanya dosa-dosa kami, baik punya niat ataupun tak, berkahilah kami, ramahtilah kami, berikanlah kami hidayah-Mu supaya kami senantiasa dekat kepada-Mu sampai akhir hayat.
Aamiin ya Rabbal’alamin

Silakan Click Like serta Berikanlah di halamanmu supaya anda serta beberapa rekanmu selalu istiqomah serta dapat tingkatkan ketakwaannya pada ALLAH SWT.

Ya ALLAH…Muliakanlah orang yang membaca ini

Gerakkanlah kakinya untuk ambil langkah ke masjid
Lapangkanlah hatinya
Bahagiakanlah keluarganya
Luaskan rezekinya seluas lautan
Mudahkan semuanya masalahnya
Kabulkan cita-citanya
Jauhkan dari semuanya Musibah
Jauhkan dari semuanya Penyakit, Fitnah, Prasangka Keji, Berkata Kasar serta Mungkar.
Serta dekatkanlah jodohnya untuk orang yang membaca serta membagikan kebaikan ini.
Aamiin ya Rabbal’alamin,,,,

Mudah-mudahan bermanfaat untuk umat muslim wa muslimat,,

Posted on

Astaghfirullah!! Tolong Sebarkan Rasulullah pesan jangan kahwini 6 Jenis Wanita Ini.. No 4 Dan No 5 Wanita Jenis Ini Paling Ramai Sekarang… Hati2 Memilih Sebelum Kahwin!

esanan Rasulullah saw untuk kaum Lelaki: Jangan engkau kahwini wanita yang enam, jangan yang ananah, yang mananah, dan yang hananah dan jangan engkau kahwini yang hadaqah, yang basaqah dan yang syadaqah.

1.Wanita Ananah :
wanita yang banyak mengomen itu dan ini. Apa yang diberi atau dilakukan suami untuk rumahnya tangga semua tidak kena dan tidak berpuas hati.

2.Wanita Mananah :
wanita sebegini yang menidakkan usaha dan jasa suami sebaliknya mendabik dada dialah yang banyak berkorban untuk membangun rumah tangga.

Dia suka mengungkit-ungkit apa yang dilakukan untuk kebaikan rumah tangga. Biasanya wanita ini bekerja atau berkedudukan tinggi dan bergaji besar.

3.Wanita Hananah :
Menyatakan kasih sayangnya kepada suaminya yang lain, yang dikahwininya sebelum ini atau kepada anaknya dari suami yang lain dan wanita ini berangan-angan mendapatkan suami yang lebih baik dari suami yang sedia ada.

Dalam kata lain wanita sebegini tidak bersyukur dengan jodohnya itu. Wanita sebegini yang mengkufuri nikmat perkahwinan. Dia juga merendahkan kebolehan dan kemampuan suaminya.

4.Wanita Hadaqah :
melemparkan pandangan dan matanya pada tiap sesuatu, lalu menyatakan keinginannya utk memiliki barang itu dan memaksa suaminya untuk membelinya selain itu wanita ini suka ikut nafsunya.

Wanita sebigini memeningkan kepala lelaki. Dia tenguk apa saja dia mahu. Dia suka membandingkan dirinya dengan diri orang lain. Suka menunjuk-nujuk. Wanita inilah yang menjadikan suami dulu handsome sekarang sudah botak.

5. Wanita Basaqah : ada 2 makna,
Pertama, wanita sebegini yang suka bersolek dan menghiaskan diri. Dia menghias diri bukan untuk suaminya tetapi untuk ditunjuk-tujukkan kepada dunia. Suka melawa.

Wangnya dihabiskan untuk membeli make-up, kasut dan barang kemas. Wanita begini juga suka dipuji-puji. Kalau dia kebetulan menjadi isteri orang ternama dan menjadi pula ketua dalam kumpulan itu, orang lain tidak boleh mengatasi dirinya.

Kedua, dia marah ketika makan dan tidak mahu makan kecuali sendirian dan diasingkannya bahagiannya.

6.Wanita Syadaqah :
banyak cakap, tidak menentu lagi bising. Kebecokan itu juga menyebabkan segala kerja yang dibuatnya tidak menjadi, hanya tukang sibuk dan komen saja

Artikel Seterusnya..
Wajib Baca! Ketahui Wanita Yang Haram Dikahwini Dalam Islam..
Related image

Ada dua bentuk pengharaman dalam perkahwinan.

Pertama,
Perempuan yang haram dikahwinkan selamanya. Perkara ini disebabkan oleh tiga hal:

i. Senasab – iaitu yang disebabkan garis keturunan, di antaranya nenek (ibu daripada bapa atau ibu daripada ibu). Ibu, anak perempuan, saudara daripada pihak bapa, saudara dari pihak ibu, anak perempuan saudara lelaki, anak perempuan saudara perempuan.

ii. Susuan – iaitu seorang wanita yang menyusui bukan anak kandungnya sendiri. Nabi SAW bersabda, “Susuan menyebabkan haramnya perkahwinan sebagaimana haramnya perkahwinan kerana kelahiran,” (Hadis Riwayat Bukhari-Muslim). Ibu susuan menempati kedudukan ibu kandung dan semua orang yang haram dikahwin oleh anak lelaki daripada jalur ibu kandung, haram pula dikahwin dengan bapa susuan.

iii. Musharah – iaitu yang muncul kerana adanya ikatan perkahwinan (menantu), di antara ibu isteri (mertua), anak perempuan daripada isteri yang sudah digauli, isteri anak (menantu perempuan) dan isteri bapa (ibu tiri).

Kedua,
Perempuan yang haram dikahwin untuk sementara waktu. Di antara penyebabnya, iaitu dua perempuan yang bersaudara dalam satu ikatan perkahwinan, perempuan yang tidak beragama Islam, perempuan yang ditalak tiga, mengumpulkan dua muhrim (isteri dengan kakaknya) dan mengahwini wanita  penzina. (Syaikh Ahmad Jad, Fiqhus Sunnah Linnisa, 2009: 468-482).

Diharamkan pula, mengahwini wanita-wanita yang masih memiliki suami, kecuali tawanan perang.

Dia halal bagi orang yang menawannya selepas berakhir masa idah-nya meskipun dia masih menjadi isteri orang lain. Dijelaskan Abu Sai`d Al-Khudri r.a, sesungguhnya kaum muslimin beroleh tawanan wanita yang mempunyai suami dalam perang Autas. Mereka tidak mahu dicampuri oleh yang berhak atasnya. Lalu kaum muslimin, bertanya kepada Rasulullah SAW hingga turunlah ayat ini sebagai penegasan hukum.

Diriwayatkan oleh At-Tabrani, daripada Ibnu Abbas, bahawa  ayat ini turun pada waktu perang Hunain. Bila masa itu, Allah SWT memberikan kemenangan kepada kaum muslimin. Mereka beroleh tawanan beberapa wanita Ahli Kitab. Ketika akan dicampuri, mereka menolak dengan alasan masih bersuami. Kaum muslimin pun bertanya Rasulullah SAW yang kemudian menjawabnya berdasarkan ayat ini. (Ibnu Kasir, Tafsir Al-Qur`anil Azim, Jilid 1,1996: 484).

Petikan dari: QS aL Nisa`, 4: 23-24

Sumber

Posted on

Anta Tanya, Ana Jawab- 8 Koleksi Jawapan ‘Kasar’ & Kelakar Dari PU Azman. Nombor 3 Paling Win!

Nampak sahaja macam tenang, tetapi tahukah anda bahawa PU Azman ni sebenarnya kelakar orangnya? Bagi anda yang mengikuti aktiviti PU Azman di Instagram, baru-baru ini dia ada memuat naik beberapa sesi soal jawab bersama dengan pengikutnya di Instagram.

Tetapi apa yang menariknya, cara dia jawab ni boleh tahan kelakar juga. Dalam bergurau, PU Azman tetap memberi jawapan sebenar di kapsyen Instagram. Nak tahu apa yang lawak? Jom kita lihat paparan skrin yang kami kongsikan ini.

Bila masa yang terbaik untuk solat tahajud?

Lihat soalan di bawah ini

Ni paling win!

Ha, ni siapa nak tolong jawab ni?

Anak dipinggirkan oleh ibu dan ayah?

Ni pun kelakar juga

Takpe ke ambil wuduk lepas tu pakai make up balik?

Apa hukum makan buah mandarin?

Mohon maaf jika netizen anggap cara jawab kasar

Sumber: Instagram PU Azman, ohbulan

 

Posted on

Inilah 6 Ruangan Di Dalam Rumah Yang Menjadi Tempat Kesukaan Jin Dan Cara Mencegahnya

(Video dan gambar penuh diakhir artikel)

Hati-hati…..Jangan sampai rumah anda dimasuki jin

Berada di rumah merasa tak nyaman dan berasa ada yang mengganggu seperti makhluk ghaib. Pasti dirumahmu ada jin atau setan.

Lantas dimanakah tempat yang paling disukai setan atau jin didalam rumah?

Jin dan setan sangat suka berada di beberapa ruangan rumah ini. Jadi hati-hati dan perbanyaklah bertaqwah kepada Allah agar tak diganggu.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

“Didalam rumah ada penghuni-penghuni (dari golongan jin) maka bila anda menyaksikan suatu hal (yang ganjil) maka usirlah ia 3 kali, apabila ia pergi maka biarkan, namun seandainya ia membandel (tidak ingin pergi) maka bunuhlah, karena ia pasti jin kafir,” (HR. Muslim)

Dan berikut beberapa ruangan didalam rumah yang paling favorit ditempati oleh jin dan setan sebagaimana dikutip curhatmuslimah.com

1. Kamar mandi / Tandas.

Toilet adalah salah satu tempat di muka bumi yang disukai jin. Karena itu, Nabi SAW menganjurkan setiap orang yang akan memasuki toilet memohon perlindungan Allah SWT dengan membaca,

“Allahumma inni a’udzu bika min al-khubutsi wa al-khaba’its (Ya, Allah, aku memohon perlindunganmu dari gangguan jin pria dan jin wanita).”

2. Lubang saluran air.

Ingatkan kaum wanita agar tidak membuang air (panas) mendidih di lubang-lubang WC tanpa menyebut atsma Allah dan tidak pula memohon perlindungan kepada-Nya dari gangguan setan yang terkutuk. Kadang-kadang air tersebut dapat mematikan setan, sehhingga keluarganya mencoba melakukan balas dendam terhadap pemilik rumah. Kalau setan-setan bisa menampakkan diri (menyerupai tubuh mereka), niscaya mereka akan melakukan hal itu.

Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda: “Janganlah seseorang di antara kalian kencing di lubang”. Mereka bertanya kepada Qatadah: “Mengapa tidak boleh kencing di lubang?” Qatadah menjawab: “Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam mengatakan karena lubang itu adalah tempat tinggalnya golongan jin” (HR. Abu Dawud, Nasai dan Ahmad).

3. Bilik kosong.

Berhati-hatilah, jangan sampai engkau membiarkan salah satu kamar di rumahmu dalam keadaan lowong dari aktivitasmu, baik tidur maupun berdzikir kepada Allah. Sebab, kalau engkau kosongkan kamar tidurmu, maka setan akan tidur di atas tempat tidurmu, dan mengisi kamar kosong itu.

4. Di atas tempat tidur / kasur.

Setiap tempat tidur yang ditinggalkan berarti disodorkan kepada setan untuk mereka tiduri. Bahkan tempat tidur yang sama yang selama ini kita gunakan. “Tidak ada satu kasur pun yg tergelar di dalam suatu rumah yg tidak ditiduri oleh manusia, kecuali setan akan tidur di atas kasur itu…” (Akamul Marjan fi ahkamil Jaan hal.150)

5. Atap rumah.

Jin juga tinggal di atas rumah (atap) manusia. Hanya saja, jin yang tingal di atas atap rumah orang-orang beriman hanyalah jin muslim. Dalilnya adalah hadits Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:

“Tidak ada satu rumah orang muslim pun kecuali di atap rumahnya terdapat jin muslim. Apabila ia menghidangkan makanan pagi, mereka (jin) pun ikut makan pagi bersama mereka. Apabila makan sore dihidangkan, mereka (jin) juga ikut makan sore bersama orang-orang muslim. Hanya saja, Allah menjaga dan menghalangi orang-orang muslim itu dari gangguan jin-jin tersebut” (HR. Abu Bakar sebagaimana ditulis oleh Ibnu Hajar dalam Fathul Bari).

6. Kandang Haiwan Peliharaan.

Bagi yang punya hewan peliharaan di rumahnya, hendaknya memisahkan kandang dari rumah utama untuk dibuatkan tempat khusus di luar rumah. Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda: “Janganlah kalian shalat di kandang-kandang unta karena di sana terdapat syaithan.” (HR. Muslim, Abu Dawud dan Ibnu Majah).

Cara Mencegah Agar Jin dan Setan Tidak Tinggal di Rumah Kita

1. Baca Bismillah setiap Kali masuk rumah dan makan.

“Jika seseorang masuk ke dalam rumahnya lalu ia menyebut asma Allah Ta’ala saat ia masuk dan saat ia makan, maka setan berkata kepada teman-temannya, ‘Tidak ada tempat bermalam bagi kalian dan tidak ada makan malam.’ Dan jika ia masuk, tanpa menyebut asma Allah Ta’ala saat hendak masuk rumahnya berkatalah setan: ‘Kalian mendapatkan tempat bermalam, dan apabila dia tidak menyebut nama Allah ketika hendak makan, maka setan berkata : ‘ kalian mendapatkan tempat bermalam dan makan malam.’” (Muttafaqun ‘alaih)

2. Turunkan semua pajangan foto, patung, gambar, lukisan (mahluk bernyawa).

Dari Abu Hurairah radhiyallahu anhu dia berkata Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam beliau bersabda:

“Jibril alaihissalam meminta izin kepada Nabi maka Nabi bersabda, “Masuklah.” Lalu Jibril menjawab, “Bagaimana saya mau masuk sementara di dalam rumahmu ada tirai yang bergambar. Sebaiknya kamu menghilangkan bagian kepala-kepalanya atau kamu menjadikannya sebagai alas yang dipakai berbaring, karena kami para malaikat tidak masuk rumah yang di dalamnya terdapat gambar-gambar.” (HR. An-Nasai no. 5270)

3. Usir anjing di sekitar rumah.

Jangan biarkan anjing masuk rumah. Dari Abu Thalhah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam beliau bersabda:

“Sesungguhnya malaikat tidak akan memasuki rumah yang di dalamnya ada anjing dan gambar.” (HR. Muslim). Memelihara anjing yang tidak digunakan sebagai anjing penjaga atau anjing pemburu akan mengurangi pahala kita per harinya.

4. Bila berjunub maka segeralah bersuci / mandi besar.

Jangan suka menunda mandi junub, meskipun misalnya suami istri setelah berhubungan di malam hari dan sudah terlalu letih untuk mandi, setidaknya berwudhulah sebelum tidur. Dari Ali bin Abu Thalib dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam beliau bersabda:

“Malaikat tidak masuk rumah yang padanya terdapat gambar dan anjing serta orang yang junub.” (HR. An Nasa’i)

5. Jangan ada bunyi-bunyi lonceng di dalam rumah.

Biasanya ada beberapa rumah atau bahkan masjid, yang jam dindingnya berbunyi lonceng setiap jamnya untuk menandakan waktu. Dari Abu Hurairah radhiallahu anhu dia berkata: Nabi shallallahu alaihi wasallam bersabda,

“Lonceng itu adalah seruling setan.” (HR. Muslim no. 5514). Termasuk lonceng kecil sekalipun. Masih dari Abu Hurairah radhiallahu anhu, ia memberitakan sabda Rasulullah Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam, “Para malaikat tidak akan menyertai perkumpulan/rombongan yang di dalamnya ada anjing atau lonceng (yang biasa dikalungkan di leher hewan, pen.).” (HR. Muslim no. 5512)

6. Tutup pintu dan jendela dengan membaca Asma Allah saat maghrib. Rasulullah bersabda:

“Jika sore hari mulai gelap maka tahanlah bayi-bayi kalian sebab iblis mulai bergentayangan pada saat itu. Jika sesaat dari malam telah berlalu maka lepaskan mereka, kunci pintu pintu rumah dan sebutlah nama Allah sebab setan tidak membuka pintu yang tertutup. Dan tutup rapat tempat air kalian dan sebutlah nama Allah. Dan tutup tempat makanan kalian dan sebutlah nama Allah. Meskipun kalian mendapatkan sesuatu padanya.” (HR. Muslim)

7. Membaca Al-Baqarah secara rutin di dalam rumah. Abu Hurairah berkata: Rasulullah bersabda,

“Janganlah kalian menjadikan rumah laksana kuburan, karena sesungguhnya syetan akan lari (kabur) dari rumah yang di dalamnya dibacakan surat al-Baqarah.” (HR. Muslim). Abdullah bin Mas’ud, ia berkata: Rasulullah bersabda, “Sesungguhnya syetan akan lari dari rumah yang dalamnya dibacakan surat al-Baqarah. Sesungguhnya rumah yang kosong adalah rumah yang hampa dari kitab Allah (al-Quran).” (HR. an-Nasai)

8. Membaca zikir pagi dan petang.

Dalam hadits disebutkan bahwa barangsiapa yang mengucapkan dzikir ini dalam sehari sebanyak 100 x, maka itu seperti membebaskan 10 orang budak, dicatat baginya 100 kebaikan, dihapus baginya 100 kesalahan, dirinya akan terjaga dari gangguan setan dari pagi hingga sore hari, dan tidak ada seorang pun yang lebih baik dari yang ia lakukan kecuali oleh orang yang mengamalkan lebih dari itu. (HR. Bukhari)

لاَ إِلَـهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ، لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرُ

Laa Ilaaha illallahu wahdahu laa syarikalahu. Lahul mulku wa lahul hamdu wa huwa ‘alaa kulli syay-in qadiiru. “Tidak ada ilah yang berhak disembah selain Allah semata, tidak ada sekutu bagiNya. Milik Allah kerajaan dan segala pujian. Dia-lah yang berkuasa atas segala sesuatu.”

9. Membaca Ayat Kursi.

Seperti yang ada dalam kisah sahabat Abi Usaid Al Sa’idi. Saat kurma hasil panennya dicuri oleh setan yang menjelma berwujud manusia. Abi Usaid berhasil menangkapnya dan akan membawa setan itu kepada Rasulullah. Karena ketakutan, setan itu berkata:

“Demi Allah akan kubuat perjanjian denganmu, aku tidak akan datang dan mencuri kurma dari rumahmu lagi. Akan aku tunjukkan satu ayat yang jika engkau membacanya di dalam rumahmu, tidak ada tempat bagiku untuk berlindung. Jika engkau membacanya di tempat makanan dan minuman, maka bangsaku tidak akan dapat menyentuhnya,” ujar setan yang semakin ketakutan terhadap ancaman Abi Usaid.

“Ayat apa yang engkau maksud?”tanya Abi Ubaid penasaran. “Ayat yang kumaksud adalah ayat kursi,”jawab setan itu.

10. Perbanyak ibadah solat sunnah di dalam rumah.

Seperti shalat Dhuha, Tahajud, Witir dan shalat Rawatib. Dari Jabir bin ‘Abdullah radhiyallahu anhu ia berkata, Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda:

“Bila seseorang dari kalian selesai shalat di masjid, hendaknya ia menjadikan sebagian shalat di rumahnya, sebab Allah menjadikan kebaikan dari shalatnya di rumahnya.” (HR Muslim no. 778)

sumber alamfana.com

Posted on

Menjelang Kiamat, Al Quran akan diangkat! Naskhah Al Quran di Perak ini sudah KOSONG tanpa Surah!

(Video dan gambar penuh sila lihat dibawah sekali).

Menjelang Kiamat, Al Quran akan diangkat! Naskhah Al Quran di Perak ini sudah KOSONG tanpa Surah!

Mohamad Khori menunjukkan perbandingan dua muka surat ayat al-Quran hilang di satu naskhah dengan naskhah al-Quran lain di Masjid Hijau Kampung Kedah, pagi tadi.

PARIT BUNTAR – Seorang naib kadi Pejabat Agama Islam Parit Buntar tidak menyangka dua muka surat ayat suci al-Quran milik Masjid Hijau, Kampung Kedah di sini, lenyap sewaktu hendak membacanya pagi tadi.

Mohamad Khori Junus berkata, lebih kurang jam 11.05 pagi, dia menunaikan solat sunat di masjid berkenaan dan berhajat membacakan Surah Al-Waqi’ah sementara menunggu kehadiran pasangan pengantin untuk dijalankan upacara akad nikah.

Menurutnya, dia segera mengambil salah satu naskhah al-Quran yang diletakkan di bahagian mimbar masjid dan terkejut mendapati sebahagian besar ayat Surah Ar-Rahman dan permulaan ayat Surah Al-Waqi’ah yang ingin dibaca ‘hilang’ ketika membukanya.

“Saya sangat terkejut dan memaklumkan perkara itu kepada imam masjid yang kebetulan turut berada di situ bagi menjadi saksi nikah.

“Beliau (imam masjid) memaklumkan tidak pernah mengetahui terdapat sebarang naskhah al-Quran tidak sempurna disimpan pihak masjid dan meminta saya memaklumkan kejadian itu kepada Jabatan Agama Islam Negeri Perak (Jaipk),” katanya kepada media di sini hari ini.

Mohamad Khori berkata, hasil pemeriksaannya mendapati sebahagian ayat dari Surah Ar-Rahman yang hilang bermula ayat 41 hingga ayat 78, manakala ayat dari Surah Al-Waqi’ah pula bermula ayat pertama sehingga ayat 16.

Menurutnya, pada mulanya dia menganggap mungkin berlaku kesilapan pencetakan pada naskhah al-Quran Resam Uthmani yang merupakan cetakan keempat pada sembilan tahun lalu.

“Namun, apabila memikirkan proses pencetakan al-Quran perlu melalui prosedur amat ketat oleh panel pemeriksaan dilantik Jabatan Kemajuan islam Malaysia (Jakim), saya memutuskan penemuan ayat al-Quran hilang mungkin merupakan satu peringatan kepada umat Islam,” katanya.

Lebih mengejutkan, Mohamad Khori mendedahkan intipati sebahagian ayat al-Quran hilang terutama ayat permulaan Surah Al-Waqi’ah menceritakan tentang kejadian-kejadian besar pada hari kiamat.

“Dewasa kini, amalan membaca al-Quran dalam kalangan umat Islam di negara ini dilihat semakin berkurangan terutama dalam kalangan golongan muda.

“Saya berharap penemuan ini tidak disalah tafsir, sebaliknya dijadikan iktibar dan pedoman buat diri saya dan seluruh umat Islam untuk kembali taat kepada perintah Allah SWT dan Rasulnya,” katanya.

Mohamad Khori turut mendedahkan pengalaman ini pertama kali dialaminya dan berharap perkongsian pengalaman itu dapat mengingatkan umat Islam supaya kembali mengimarahkan bacaan al-Quran setiap masa.

اللّهم طهّر لساني من الكذب ، وقلبي من النفاق ، وعملي من الرياء ، وبصري من الخيانة ,, فإنّك تعلم خائنة الأعين ,, وما تخفي الصدور

اللهم استَخدِمني ولاَ تستَبدِلني، وانفَع بيِ، واجعَل عَملي خَالصاً لِوجهك الكَريم … يا الله

اللهــم اجعل عملي على تمبـلر صالحاً,, واجعله لوجهك خالصاً,, ولا تجعل لأحد فيه شيئاً ,, وتقبل مني واجعله نورا لي في قبري,, وحسن خاتمة لي عند مماتي ,, ونجاةً من النار ومغفرةً من كل ذنب

يارب يارب يارب

Perasankah kita bila nanti terdengar bunyi lebah..mencarikah kita di mana bunyi itu..memandangkah kita ke langit melihat bunyi itu di mana..hairankah kita waktu itu kenapa banyak bunyi lebah..lalu timbulkah rasa penyesalan..

حدثنا ‏ ‏علي بن محمد ‏ ‏حدثنا ‏ ‏أبو معاوية ‏ ‏عن ‏ ‏أبي مالك الأشجعي ‏ ‏عن ‏ ‏ربعي بن حراش ‏ ‏عن ‏ ‏حذيفة بن اليمان ‏ ‏قال ‏
قال رسول الله ‏ ‏صلى الله عليه وسلم ‏ ‏ يدرس ‏ ‏ الإسلام كما ‏ ‏ يدرس ‏ ‏وشي الثوب حتى لا يدرى ما صيام ولا صلاة ولا ‏ ‏نسك ‏ ‏ولا صدقة وليسرى على كتاب الله عز وجل في ليلة فلا يبقى في الأرض منه آية وتبقى طوائف من الناس الشيخ الكبير والعجوز يقولون أدركنا آباءنا على هذه الكلمة لا إله إلا الله فنحن نقولها ‏
فقال ‏ ‏له ‏ ‏صلة ‏ ‏ما تغني عنهم لا إله إلا الله وهم لا يدرون ما صلاة ولا صيام ولا ‏ ‏نسك ‏ ‏ولا صدقة فأعرض عنه ‏ ‏حذيفة ‏ ‏ثم ردها عليه ثلاثا كل ذلك يعرض عنه ‏ ‏حذيفة ‏ ‏ثم أقبل عليه في الثالثة فقال يا ‏ ‏صلة ‏ ‏تنجيهم من النار ثلاثا ‏
(HR Ibn Majah:4039; )

Hudzaifah bin Al-Yamani RA berkata, Rasulullah SAW bersabda:

Islam akan luntur sebagaimana lunturnya corak pada pakaian sehingga tidak dikenali lagi apa itu puasa. apa itu solat, apa itu haji, apa itu sedekah (zakat). Dan (pada ketika itulah) diangkat Kitabullah (Al-Qur’an) pada satu malam sehingga tidak tinggal di bumi ini walau satu ayat pun. Yang tinggal hanyalah segolongan manusia yang tua bangka, mereka berkata: Kami dapati daripada nenek moyang kami kalimah “Laailaahaillallah” maka kami pun menyebutkannya.

Bermaksud:

Manusia sudah tidak lagi mengenal ﺍﷲ . Manusia tidak lagi tahu untuk menyebut dan memahami erti kalimah tauhid . Keimanan telah luput dari hati mereka.

Kemudian berkata Shilah kepada Hudzaifah: Adakah cukup bagi mereka kalimah “Laailaahaillallah” sedangakan mereka tidak menegtahui apa itu solat, puasa, haji dan sedekah (zakat)?. Hudzaifah berpaling. Kemudian diulang soalan itu sebanyak tiga kali. Akhirnya barulah Hudzaifah menjawab: Wahai Shilah (Kalimah itu) akan menyelamatkan mereka daripada api neraka (jawapan ini diulang sebanyak tiga kali).

الراوي: حذيفة بن اليمان المحدث: الألباني – المصدر: السلسلة الصحيحة – الصفحة أو الرقم: 87
خلاصة الدرجة: صحيح على شرط مسلم

Shaikh al-Albani menyatakan hadith ini sahih di atas syarat Muslim di dalam Silsilah Ahadith as-Sahihah no:87

Quran akan diangkat secara sekaligus ke langit di waktu malam dan bunyinya sewaktu peristiwa itu berlaku seperti bunyi deruan lebah. (Bunyi ayat-ayat diangkat itu seperti bunyi lebah) Pada masa itu mereka ini akan terasa seperti ‘ada benda’ yang pernah mereka baca tapi mereka tidak mampu membacanya lagi kerana semuanya sudah hilang dari ingatan. Lalu mereka bersyair sepertimana kebiasaan Arab Jahiliyyah dahulu. Jika semua ini berlaku, ini bermakna kiamat sudah tersangat dekat.”

Diangkat Huruf al-Quran :

Erti huruf al-Quran diangkat ialah huruf-huruf di dalam kitab suci al-Quran akan hilang. Terdapat 2 pendapat mengenai hilangnya huruf al-Quran ini.

-Huruf-huruf al-Quran memang benar-benar hilang dari mushafnya. Al-Quran

akan menjadi kosong dari segala huruf.

-Al-Quran itu hilang dari amalan manusia. Sebelum hilangnya al-Quran dari hidup manusia, akan ada tanda-tandanya terlebih dahulu.
* ramai penghafal al-Quran akan meninggal dunia tanpa ada penggantinya. *Manusia akan jauh dari al-Quran kerana tidak lagi fasih membacanya dan tiada yang boleh mengajarnya.
*Tiada seorang manusia pun yang boleh membaca al-Quran.

Selagi Quran masih ada selagi itu diampunkan dosa kita. Pintu taubat masih terbuka selagi ayat-ayat quran yang dihafal belum dihilangkan dari dada orang Islam. Abdulllah bin Mas’ud berkata, “Sungguh, kelak Al-Quran akan dicabut dari dada kamu, dalam satu malam, dihilangkan dari hafalan semua orang, sehingga di bumi ini tidak tersisa lagi sedikitpun.” (Thabrani)

Quran akan diangkat secara sekaligus ke langit di waktu malam dan bunyinya sewaktu peristiwa itu berlaku seperti bunyi deruan lebah. (Bunyi ayat-ayat diangkat itu seperti bunyi lebah) Pada masa itu mereka ini akan terasa seperti ‘ada benda’ yang pernah mereka baca tapi mereka tidak mampu membacanya lagi kerana semuanya sudah hilang dari ingatan. Lalu mereka bersyair sepertimana kebiasaan Arab Jahiliyyah dahulu. Jika semua ini berlaku, ini bermakna kiamat sudah tersangat dekat.

Bagi athar yg diriwayatkan oleh Imam al-Thabrani daripada Abdullah bin Mas’ud:

عَنْ شَدَّادِ بْنِ مَعْقِلٍ ، قَالَ : سَمِعْتُ ابْنَ مَسْعُودٍ ، يَقُولُ : ” إِنَّ أَوَّلَ مَا تَفْقِدُونَ مِنْ دِينِكُمُ الأَمَانَةَ ، وَإِنَّ آخِرَ مَا يَبْقَى مِنْ دِينِكُمُ الصَّلاةُ ، وَلَيُصَلِّيَنَّ الْقَوْمُ الَّذِينَ لا دِينَ لَهُمْ ، وَلَيُنْتَزَعَنَّ الْقُرْآنُ مِنْ بَيْنَ أَظْهُرِكُمْ ” ، قَالُوا : يَا أَبَا عَبْدِ الرَّحْمَنِ ، أَلَسْنَا نَقْرَأُ الْقُرْآنَ ، وَقَدْ أَثْبَتْنَاهُ فِي مَصَاحِفِنَا ؟ قَالَ : ” يُسْرَى عَلَيْهِ لَيْلا ، فَيُذْهَبُ بِهِ مِنْ أَجْوَافِ الرِّجَالِ ، فَلا يَبْقَى مِنْهُ شَيءٌ

Daripada Syaddad bin Ma’qil: Aku telah mendengar Ibn Mas’ud berkata:

“Sesungguhnya awal-awal yang akan lenyap daripada agama kalian ialah amanah dan sesungguhnya perkara terakhir yang tinggal daripada agama kalian ialah solat. Dan (kelak) pastilah akan bersolat suatu kaum yang tiada agama lagi bagi mereka. Dan (kelak) pastilah dicabut al-Qur’an di sisi kalian.” Mereka berkata: “Wahai Abu Abd al-Rahman! Bukankah kami membaca al-Qur’an dan kami telah menetapkannya (menuliskannya) dalam mashaf-mashaf

kami?” Beliau berkata:”Dibawa pergi atasnya (al-Qur’an) pada satu malam, lalu dihilangkan dengannya daripada dada-dada orang. Maka tidak tertinggal (al-Qur’an) itu walau sedikitpun!”

[ Abd al-Razzaq dalam al-Musannaf (5981) dan melaluinya al-Thabrani dalam Mu’jam al-Kabir(8700) ]

Telah berkata Dr. Yusuf bin Abdullah bin Yusuf al-Wabil dalam kitabnya Asyrath al-Saa’ah (m/s: 135): “Riwayat al-Thabrani, perawinya perawi sahih melainkan Syaddad bin Ma’qal, dan dia thiqah.” [Majma’ al-Zawaaid(329-330/7)] dan telah berkata Ibn Hajar: “Sanadnya sahih akan tetapi mauquf.” [Fath al-Bari (16/13)].

Syaddad bin Ma’qil ini saya lihat tiada yang menilainya thiqah melainkan Ibn Hibban. Imam Abu Hatim (Jarh wa al-Ta’dil) dan Imam al-Bukhari (Tarikh al-Kabir) ada menyebut tentangnya dalam kitab masing-masing tetapi mereka tidak men’jarh’nya ataupun men’ta’dil’kannya. Imam al-Bukhari juga meriwayatkan hadith yang sama juga melalui Syaddad ini dalam kitabnya yang lain iaitu Khalq Afaal al-Ibaad yang kelak nanti saya akan menyebutkannya, Insya’ Allah…

Abdullah bin Mas’ud menyebutkan athar ini dalam mentafsirkan ayat 86 daripada Surah al-Israa’:

وَلَئِنْ شِئْنَا لَنَذْهَبَنَّ بِالَّذِي أَوْحَيْنَا إِلَيْكَ ثُمَّ لَا تَجِدُ لَكَ بِهِ عَلَيْنَا وَكِيلً
“Dan jika kami kehendaki pastilah kami akan hilangkan apa yang telah kami wahyukan kepadamu (Muhammad), kemudian tidak kamu dapati bagi kamu dengannya atas kami penolong.”

Imam al-Bukhari meriwayatkan dalam Khalq Af’aal al-‘Ibaad (381) Abdullah bin Mas’ud telah berkata::

إِنَّ هَذَا الْقُرْآنَ الَّذِي بَيْنَ ظَهْرَيْكُمْ يُوشِكُ أَنْ يُنْزَعَ مِنْكُمْ ” ، قُلْتُ : يَا عَبْدَ اللَّهِ بْنَ مَسْعُودٍ كَيْفَ يُنْزَعُ مِنَّا وَقَدْ أَثْبَتَهُ اللَّهُ فِي قُلُوبِنَا ، وَأَثْبَتْنَاهُ فِي مَصَاحِفِنَا ؟ قَالَ : ” يَسْرِي فِي لَيْلَةٍ ، فَيَنْتَزِعُ مَا فِي الْقُلُوبِ ، وَيَذْهَبُ بِمَا فِي الْمَصَاحِفِ ” ثُمَّ تَلا : وَلَئِنْ شِئْنَا لَنَذْهَبَنَّ بِالَّذِي أَوْحَيْنَا إِلَيْكَ سورة الإسراء آية 86″

“Sesungguhnya al-Qur’an ini yang berada di sisi kalian kelak akan dicabut daripada kalian.” Aku (Syaddad) berkata: Wahai Abdullah bin Mas’ud,

bagaimana akan tercabut daripda kami sedangkan ALLAH telah menetapkannya dalam hati-hati kami dan kami telah menetapkannya dalam mashaf-mashaf kami.” Beliau berkata: “(Al-Qur’an) akan dibawa pergi dalam satu malam. maka pasti akan dicabut apa-apa (ayat al-Qur’an yang ada) dalam hati dan dihilangkan apa-apa yang ada dari mashaf.” Kemudian beliau membaca [Ayat 86 Surah Israa’].

Imam Abu Ja’far al-Thabari juga meriwayatkan athar yang sama dalam Kitab Jami’ al-Bayan ketika mentafsirkan ayat tersebut.

Athar ini diriwayatkan melalui beberapa jalan yang bertemu dengan Syaddad bin ma’qil daripada Abdullah bin Mas’ud.
Namun begitu athar ini juga diriwayatkan melalui jalan yang lain kepada Abdullah, hanyasanya saya tidak menyebutkannya sahaja kerana terlalu panjang.

Dalam riwayat yang dilaporkan oleh Imam Abu Muhammad (Imam al-Darimi) terdapat sebahagian lafaz seperti dalam petikan yang ditanya:

Quran akan diangkat secara sekaligus ke langit di waktu malam dan bunyinya sewaktu peristiwa itu berlaku seperti bunyi deruan lebah. (Bunyi ayat-ayat diangkat itu seperti bunyi lebah) Pada masa itu mereka ini akan terasa seperti ‘ada benda’ yang pernah mereka baca tapi mereka tidak mampu membacanya lagi kerana semuanya sudah hilang dari ingatan. Lalu mereka bersyair sepertimana kebiasaan Arab Jahiliyyah dahulu. Jika semua ini berlaku, ini bermakna kiamat sudah tersangat dekat.

عَنْ نَاجِيَةَ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُتْبَةَ عَنْ أَبِيهِ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ قَالَ أَكْثِرُوا تِلَاوَةَ الْقُرْآنِ قَبْلَ أَنْ يُرْفَعَ قَالُوا هَذِهِ الْمَصَاحِفُ تُرْفَعُ فَكَيْفَ بِمَا فِي صُدُورِ الرِّجَالِ قَالَ يُسْرَى عَلَيْهِ لَيْلًا فَيُصْبِحُونَ مِنْهُ فُقَرَاءَ وَيَنْسَوْنَ قَوْلَ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَيَقَعُونَ فِي قَوْلِ الْجَاهِلِيَّةِ وَأَشْعَارِهِمْ وَذَلِكَ حِينَ يَقَعُ عَلَيْهِمْ الْقَوْلُ

Daripada Nahiyah bin Abdullah bin ‘Utbah daripada bapanya daripada Abdullah (bin Mas’ud). Beliau telah berkata:

“Perbanyakkanlah membaca al-Qur’an sebelum ia di angkat.” Mereka berkata: “Mashaf-mashaf ini akan diangkat, (tetapi) bagaimana pula dengan yang ada di dalam dada-dada orang.” Beliau berkata: “Dibawa pergi atasnya (dalam) satu malam lalu pada paginya mereka telah menjadi faqir (yaitu berasa kekurangan). Dan mereka lupa akan kalimah لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ lalu mereka terkesan (terpangaruh) dengan kata-kata Jahiliyyah dan sya’ir-sya’ir mereka. Dan ketika yang itulah terjadi atas mereka al-Qaul*.”

[Al-Darimi dalam Musnad (3384). Berkata pentahqiq, Syaikh Hussain Salim Asad: “Isnadnya dha’if lantaran kedha’ifan Musa bin ‘Ubaidah”]

*Al-Qaul ialah ayat-ayat yang sering disebut dalan al-Qur’an iaitu Hari Kiamat atau bala bencana pembalasan daripada الله

Telah menceritakan kepada kami Amr bin ‘Ashim telah menceritakan kepada kami Hammad bin Salamah dari ‘Ashim dari Zirr dari Ibnu Mas’ud ia berkata; Sungguh akan berlalu suatu malam atas Al Qur’an, sehingga tidak ada satu ayat pun dalam lembaran serta dalam hati (hafalan) seseorang, kecuali telah diangkat.

Sebenarnya hadith atau lebih tepat lagi athar mengenai “bunyi lebah” itu telah saya ketahui pada hari pertama soalan ditanyakan. Cuma saya perlu masa utk mengkaji dan bertanya. Saya agak teragak-agak utk menyampaikannya di sini kerana setakat ini saya hanya menemukan athar ini dalam satu sumber sahaja. Yang dimaksudkan “satu sumber” ialah sumber secara bersanad:

عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرِو بْنِ الْعَاصِ ، رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا , قَالَ : ” لا تَقُومُ السَّاعَةُ حَتَّى يَرْجِعَ الْقُرْآنُ مِنْ حَيْثُ نَزَلَ ، لَهُ دَوِيُّ كَدَوِيِّ النَّحْلِ ، يَقُولُ : يَا رَبِّ , مِنْكَ خَرَجْتُ وَإِلَيْكَ أَعُودُ ، أُتْلَى وَلا يُعْمَلُ بِي ، أُتْلَى وَلا يُعْمَلُ بِي

Daripada Abdullah bin Amru bin al-‘Aas, beliau berkata:

“Tidak akan berlaku Kiamat sehingga kembali al-Qur’an daripada tempat ia diturunkan (yaitu daripada al-‘Arsy : Arash ikut lidah Melayu). baginya dengungan seperti dengungan lebah. Katanya (Al-Qur’an berkata-kata): Wahai Tuhan! Daripada-Mu aku keluar dan kepada-Mu aku kembali. Aku dibaca tetapi tidak diamalkan. Aku dibaca tetapi tidak diamalkan.”

[Uthman bin Sa’id al-Darimi dalam Radd ‘Alaa al-Jahmiyyah (343) dengan sanad:

حَدَّثَنَا سَعِيدُ بْنُ أَبِي مَرْيَمَ الْمِصْرِيُّ ، ثنا ابْنُ لَهِيعَةَ ، عَنْ خَالِدِ بْنِ يَزِيدَ ، عَنْ سَعِيدِ بْنِ أَبِي هِلالٍ ، عَنْ ثَابِتِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ ، عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرِو بْنِ الْعَاصِ ، رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا
Kata pentahqiq Syaikh Badr al-Badr: Isnadnya dha’if lantaran dha’ifnya Ibn Lahi’ah manakala Thabit bin Abdullah seperti kata-kata Ibn Hajar dalam al-Lisan (2:77): “Aku tidak tahu siapakah dia ini!”

Sumber : tambahcheesy

Posted on

Kalau Nak Duit Gaji Mampu ‘Bernafas’ Sampai Hujung Bulan, Jom Ikut 7 Pesanan Ini. Pesanan Pertama Paling Berkesan Dan Mudah.

(Video dan gambar penuh sila lihat dibawah sekali).

Bila dah terima gaji, bagaimana cara nak rasa duit gaji tu sentiasa cukup je walaupun sedikit?

Pesan Ustaz Mohd Nassru Abdul Latif:

1. Bila hari terima gaji, jangan dilupa ibu dan ayah. Perkara pertama buat, transfer untuk mereka dahulu. Banyak atau sedikit, itu tidak penting. Walau mereka berdua mungkin sudah berpendapatan, tetapi berikan kepada mereka sebagai hadiah. Percayalah, duit gaji kita akan cukup!

2. Jangan dilupa ‘Tabung Haji’, memotong melalui potongan gaji lebih baik. Anda tahu, bila kita sudah mendaftar haji, ia bermakna ‘Nawaitu’ itu telah ada!

3. Sebagai seorang ayah, ingat kembali urusan anak. Aqiqahkan mereka dahulu, sebelum anda membeli TV LED baru, sebelum menukar sport rim baru!

4. Sebagai seorang isteri yang bekerja, bantulah suami! Tidak salah jika isteri berkata ‘Duit I, Duit I, Duit suami, Duit I! Tapi, reda itu lebih penting. Suami pula jangan ambil kesempatan atas kebaikan isteri.

5. Sebagai isteri yang tidak bekerja, reda dengan apa yang ada. Jangan merungut! Tiada suami yang mahukan kekurangan dalam keluarga.

6. Lihat ahli keluarga yang terdekat, siapa yang perlu dibantu dahulu sebelum bersedekah atau nak bantu Orang susah, anak yatim? Rezeki kita akan sentiasa cukup jika mendahulukan orang yang dekat! Kerana sabit dalam hadis Rasul SAW.

7. Jangan kedekut tetapi jangan pula terlalu boros! Memberi makan merupakan sedekah yang sangat mudah. Sekali sekala, apa salahnya belanja kawan-kawan & saudara-mara…

Jenaka Ustaz Azhar …..

Kadang-kadang Allah hantar seekor kucing untuk menjadi guru dan menguji kita supaya kita muhasabah.Jika seekor kucing datang meminta makanan, tapi kita halau dia, itu tanda kita kedekut dengan rezki yang Allah beri pada kita.

Padahal kucing tu minta sedikit sahaja dari sisa makanan kita. Kita ada duit beribu-ribu, apa ruginya beli sebungkus nasi beri pada kucing.Kadang-kadang kucing bawa lari seekor ikan kembong yang kita beli di pasar. Anggaplah itu rezeki untuk kucing tu.

Tak payahlah kejar kucing tu keliling kampung! Dia bukan ambil semua, seekor saja. Lainlah kalau kucing tu bawa lari peti sejuk, boleh la kejar sebab mahal.Kita cita-cita nak syurga firdaus, tapi kita kedekut pahit.

Muhasabahlah diri kita. Jika nak jadi cepat kaya, murah rezeki,panjang umur, dan terang dalam kubur nanti, selalulah kita beri makan pada binatang. Setiap makanan kita beri makan binatang itu dikira sedekah.

( Ustaz Azhar Idrus) Rasulullah SAW bersabda:’Barang siapa yang menyampaikan 1 (satu) ilmu saja dan ada orang yang mengamalkannya, maka walaupun yang menyampaikan sudah tiada (meninggal dunia), dia akan tetap memperoleh pahala.’ (HR. Al- Bukhari)..

sumber : king viral millenium